Ratusan Karyawan Twitter Mengundurkan Diri dari Perusahaan

Bahasa Gaul Twitter
Twitter (ist.)

blok-a.com — Ratusan karyawan Twitter diperkirakan akan meninggalkan perusahaan yang terkepung menyusul ultimatum dari pemilik baru Twitter, Elon Musk, bahwa staf mendaftar untuk bekerja selama berjam-jam dengan intensitas tinggi atau keluar dari pekerjaan.

Dalam polling di aplikasi tempat kerja Blind, yang memverifikasi karyawan melalui alamat email kantor mereka dan memungkinkan mereka berbagi informasi secara anonim, 42% dari 180 orang memilih jawaban untuk “Mengambil opsi keluar, saya bebas!”

Seperempat dari mereka memilih untuk tetap “enggan,” dan hanya 7% dari peserta jajak pendapat mengatakan mereka “mengklik ya untuk tetap, saya hardcore.”

Menurut salah seorang karyawan Twitter, saat ini Musk sedang mengadakan rapat dengan beberapa pejabat di Twitter untuk mencoba dan meyakinkan mereka agar tetap tinggal.

Meskipun tidak jelas berapa banyak karyawan yang memilih untuk tetap tinggal, angka tersebut menyoroti keengganan beberapa staf untuk tetap berada di perusahaan Twitter

Mereka menilai, Musk terlalu buru-buru memecat setengah karyawannya termasuk manajemen puncak, dan dengan kejam mengubah budaya untuk menekankan jam kerja yang panjang dan waktu yang lama.

Banyak insinyur yang bertugas dan bertanggung jawab untuk memperbaiki bug dan mencegah pemadaman layanan yang memilih untuk keluar dari perusahaan.

Pada Kamis malam, versi aplikasi Twitter yang digunakan oleh karyawan mulai melambat. Menurut salah satu sumber yang mengetahui masalah tersebut, ia memperkirakan bahwa versi publik Twitter berisiko rusak pada malam hari.

“Jika memang rusak, tidak ada yang tersisa untuk memperbaiki banyak hal di banyak daerah,” kata orang yang menolak disebutkan namanya karena takut adanya intervensi.

Menurut situs web Downdetector, Laporan pemadaman Twitter meningkat tajam dari kurang dari 50 menjadi sekitar 350 laporan pada Kamis malam.

Dalam obrolan pribadi di Signal dengan sekitar 50 staf Twitter, hampir 40 orang mengatakan mereka telah memutuskan untuk keluar.

Menurut salah satu sumber yang tergabung dalam grup Slack untuk karyawan Twitter, terdapat sekitar 360 orang bergabung dengan channel baru berjudul “PHK sukarela”.

Jajak pendapat terpisah tentang Blind meminta staf untuk memperkirakan berapa persen orang yang akan meninggalkan Twitter berdasarkan persepsi mereka. Lebih dari separuh responden memperkirakan setidaknya 50% karyawan akan keluar.

Emoji hati berwarna biru dan emoji salut membanjiri Twitter dan ruang obrolan internalnya pada hari Kamis, untuk kedua kalinya dalam dua minggu saat karyawan Twitter mengucapkan selamat tinggal.

Pada pukul 6 sore waktu setempat, lebih dari dua lusin karyawan Twitter di seluruh Amerika Serikat dan Eropa telah mengumumkan pengunduran diri mereka di postingan Twitter publik, meskipun setiap pengunduran diri tidak dapat diverifikasi secara independen.

Rabu pagi, Musk telah mengirim email kepada karyawan Twitter. Email tersebut berisi:

“Ke depan, untuk membangun terobosan Twitter 2.0 dan berhasil di dunia yang semakin kompetitif, kita harus sangat keras”.

Email yang dikirim itu meminta staf untuk mengklik “ya” jika mereka ingin bertahan. Mereka yang tidak menanggapi pada jam 5 sore waktu setempat pada hari Kamis, akan dianggap telah berhenti dan diberikan paket pesangon, kata email tersebut.

Saat pengunduran diri bergulir, Musk membuat lelucon di Twitter.

“Bagaimana Anda menghasilkan sedikit uang di media sosial?” ujarnya dalam cuitan tersebut.

“Mulailah dengan yang besar,” pungkasnya.

Kirim pesan
Butuh bantuan?
Hai, apa kabar?
Apa yang bisa kami bantu?