Pesona Masjid Jami’ Panembahan Somala Sumenep: Perpaduan Arsitektur Arab, Jawa, China dan Eropa

Gubernur Khofifah mengunjungi Masjid Jami Panembahan Somala Sumenep, Minggu (2/4/2023).(Pemprov Jatim)
Gubernur Khofifah mengunjungi Masjid Jami Panembahan Somala Sumenep, Minggu (2/4/2023).(Pemprov Jatim)

Sumenep, blok-a.com – Pesona Masjid Jami’ Panembahan Somala Kabupaten Sumenep masih kuat, meski tumbuh Masjid berarsitektur moderen.

Masjid ini tak akan lekang oleh zaman, karena desain arsitekturnya merupakan perpaduan budaya Tiongkok, Eropa, Jawa, Arab, dan Madura.

Masjid ini memiliki daya tarik kuat. Bangunan yang didirikan sejak 1779- 1787 Masehi itu masih berdiri kokoh.

Sehingga Masjid yang terletak di terletak Jalan Trunojoyo nomor 184, Dalem Anyar, Bangselok, Kecamatan Kota Sumenep, Kabupaten Sumenep tersebut juga menjadi salah satu bangunan dari 10 masjid tertua di Nusantara.

Dari laman kemendikbud.go.id, menguraikan bahwa Masjid Jamik ini didirikan pada masa pemerintahan Panembahan Somala, Penguasa Negeri Sungenep XXXI atau sekarang disebut Sumenep.

Masjid Jami’ ini merupakan salah satu bangunan pendukung Karaton yang digunakan sebagai tempat ibadah bagi keluarga Karaton dan masyarakat.

Masjid Panembahan Somala ini dibangun setelah pembangunan Kompleks Keraton Sumenep, dengan arsitek yang sama yakni Lauw Piango.

Secara garis besar, arsitektur bangunan masjid Jami’ Sumenep dipengaruhi unsur kebudayaan Tiongkok, Eropa, Jawa, dan Madura. Salah satunya nampak pada pintu gerbang atau pintu masuk utama masjid yang corak arsitekturnya bernuansa kebudayaan Tiongkok.

Pintu gerbang Masjid Agung Sumenep ini mengingatkan kita pada bentuk tembok besar di Cina yang terbuat dari tembok besar yang memanjang, melambangkan kekokohan dan ke-agungan.

Tak hanya itu, dinding mimbar, mihrab dan maksurah pada masjid ini dilapisi dengan keramik porselen dari Cina.

Model interiornya mencerminkan nuansa dan pengaruh Cina yang kental. Sedangkan bangunan utama masjid ini hampir keseluruhannya dipengaruhi budaya Jawa pada bagian atapnya dan budaya Madura pada pewarnaan pintu utama dan jendela masjid.

Ada simbol akulturasi dan bukti toleransi yang tinggi tercermin di masjid Panembahan Somala ini, bahwa toleransi ini memang harus terus disemai.

Selain memiliki corak dan arsitektur dari pengaruh berbagai budaya, Masjid Jami’ Sumenep ini juga memiliki filosofi tinggi.

Salah satunya adalah pagar tembok dengan pintu gerbang berbentuk gapura sebagai pintu utama masjid yang memiliki makna agar para jema ah lebih berhati-hati dalam menjalankan ibadah shalat.

Kemudian pintu Masjid Jami’ yang berbentuk gapura. Kata gapura ini diambil dari bahasa arab “ghafura” yang artinya tempat pengampunan.

Sehingga diharapkan masyarakat yang beribadah di sini bisa memohon ampun kepada Allah dan mendapatkan ampunan-Nya.

Melanjutkan safari Ramadannya, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, ziarah ke Masjid ini sekaligus salah tarawih, Minggu (2/4/2023).

Di sini Khofifah didampingi Bupati Sumenep Ra Achmad Fauzi dan sejumlah pejabat di lingkungan Pemprov Jatim dan Pemkab Sumenep.

Khofifah pun terkagum-kagum melihat Masjid ini.

“Arsitektur masjid ini memiliki kekhasan tersendiri dengan unsur budaya Tiongkok, Eropa, Jawa, dan Madura,” ujarnya.

“Selain sarat nilai estetika, dan unsur budaya yang kental, masjid ini juga memiliki filosofi tinggi,” imbuhnya.

Selain tarawih berjamaah, kali ini Khofifah membagikan 850 kantong beras dengan masing-masing 3 kg beras.

Ziarah Makam Raja Sumenep di Asta Tinggi

Usai salat tarawih, Gubernur Khofifah berziarah ke Asta Tinggi tepatnya di Jalan Asta Tinggi, Temor Lorong, Kebunagung, Kecamatan Kota Sumenep, Kabupaten Sumenep.

Gubernur Khofifah mengunjungi Masjid Jami Panembahan Somala Sumenep, Minggu (2/4/2023).(Pemprov Jatim)

Dalam bahasa Madura, Asta Tinggi berarti Asta Raja atau makam Pangradja, baik dari keturunan maupun kerabatnya.

Makam itu milik Pangeran Anggadipa dan menjadi makam pertama di kompleks pemakaman Asta Tinggi.

Pangeran Anggadipa sendiri merupakan putra dari Adipati Jepara yang diutus oleh kerajaan Mataram untuk menjaga dan mengatur pemerintahan kerajaan Sumenep ketika terjadi kekosongan pemimpin.

Makam Asta Tinggi dibangun sekitar tahun 1750 Masehi dengan areal kompleks makam berukuruan 112,2 meter x 109,25 meter.

Kawasan pemakaman Asta Tinggi rencana awalnya dibuat oleh Panembahan Somala dan dilanjutkan oleh Sultan Abdurrahman Pakunataningrat I dan Panembahan Natakusuma II.

Selain sebagai peristirahatan terakhir raja-raja dari dinasti kerajaan Sumenep dan keturunannya, Asta Tinggi ini juga menyimpan banyak sejarah dan hal menarik di baliknya.

Di antaranya 4 kubah besar yang menaungi makam dan menjadi ikon utamanya yang disebut Asta Induk.

Setiap kubah tersebut menjadi tempat peristirahatan terakhir raja-raja dari dinasti Sumenep beserta istri-istrinya. Yaitu Kubah Pangeran Panji Pulang Jiwo, Kubah Panembahan Sumolo, Kubah Tumenggung Tirtonegoro, Kubah Pangeran Djimat alias Pangeran Akhmad atau Kanjeng Aryo Cokronegoro.

“Jadi di sini adalah makam dari para raja dan istri-istri dari raja Sumenep,” katanya.

Sementara itu arsitektur bangunan yang ada di makam tersebut dipengaruhi oleh kebudayaan Belanda, Arab, China maupun Jawa. Namun yang masih nampak menonjol adalah kebudayaan Hindu.

“Ziarah ke Asta Tinggi Sumenep itu selain sebagai wisata spiritual tetapi juga bernilai sejarah yang sangat kental,” pungkasnya.

Ziarah ke Pesarean Batu Ampar

Sebelumnya, Gubernur Khofifah juga melakukan ziarah ke makam penyebar agama Islam di Pesarean Batu Ampar Pamekasan Madura.

Gubernur Khofifah mengunjungi Masjid Jami Panembahan Somala Sumenep, Minggu (2/4/2023).(Pemprov Jatim)

Pesarean Batu Ampar terletak di Dusun Batu Ampar Desa Pangbatok, Kecamatan Proppo, Kabupaten Pamekasan. Sedangkan nama Batu Ampar ini berasal dari Bahasa Madura yaitu “Bato” yang berarti batu dan “Ampar” yang berarti berserakan namun teratur seperti halnya permadani yang dihamparkan.

Di kompleks makam ini terdapat 6 makam aulia atau wali Allah yang dalam Bahasa Madura disebut Bujuk. Mereka adalah makam Syekh Abdul Manan (Bujuk Kosambi), Syekh Basyaniyah (Bujuk Tumpeng), Syekh Abu Syamsudin (Bujuk Lattong), Syekh Husen, Syekh Moh. Romli dan Syekh Damanhuri.

Syekh Abdul Manan (Bujuk Kosambi) salah satu ulama yang dimakamkan di Pesarean Batu Ampar ini adalah putra dari Sayyid Husein, seorang ulama Bangkalan.

Diceritakan, Syekh Abdul Manan ini mengasingkan diri atau uzlah di bawah pohon Kosambi di hutan daerah Batu Ampar untuk mendekatkan diri kepada Allah usai Syeikh Husen wafat terbunuh akibat kesalahpahaman dengan Raja Bangkalan kala itu.

Sementara Sayyid Husein adalah cucu dari Sunan Ampel dan putra dari Sunan Bonang, dan merupakan leluhur dari bujuk-bujuk atau Masyayikh yang berada di Batu Ampar Proppo Pamekasan.

Di Batu Ampar inilah kemudian Syekh Abdul Manan mendirikan padepokan kecil untuk mengajarkan pemuda setempat ilmu agama dan mendekatkan diri kepada Allah.

Dan di Pesarean Batu Ampar ini seolah tidak pernah sepi dari penghatam Alquran, selama 24 jam pasti ada yang membaca Alquran.(kim/lio)

Kirim pesan
Butuh bantuan?
Hai, apa kabar?
Apa yang bisa kami bantu?