Lada Hitam, Sehat Atau Tidak?

blok-a.com – Semua orang tahu bahwa terlalu banyak mengonsumsi garam tidak baik untuk kesehatan. Tapi tidak ada yang pernah menyebutkan dampak potensial dari bumbu lain seperti lada hitam. Apakah itu berpengaruh pada kesehatan Anda? Tentu saja, orang-orang selama bertahun-tahun telah berpikir demikian. Lada hitam, buah kering dari pohon anggur Piper nigrum, telah menjadi bagian dari pengobatan tradisional India (Ayurveda) selama ribuan tahun.

Praktisi Ayurveda percaya bahwa ia memiliki sifat “karminatif” yaitu, meredakan perut kembung. Dan dalam pengobatan tradisional Tiongkok, lada hitam digunakan untuk mengobati epilepsi.

Ilmu pengetahuan modern menunjukkan bahwa lada hitam memang memberikan manfaat kesehatan, terutama sebagai hasil dari alkaloid yang disebut piperin – bahan kimia yang memberi lada rasa pedas, dan antioksidan kuat.

Antioksidan adalah molekul yang membersihkan zat berbahaya yang disebut “radikal bebas”.

Pola makan yang tidak sehat, terlalu banyak terpapar sinar matahari, alkohol dan merokok dapat meningkatkan jumlah radikal bebas dalam tubuh Anda. Kelebihan molekul tidak stabil ini dapat merusak sel, membuat orang menua lebih cepat dan menyebabkan berbagai masalah kesehatan, termasuk penyakit kardiovaskular, kanker, radang sendi, asma, dan diabetes.

Studi laboratorium pada hewan dan sel telah menunjukkan bahwa piperin melawan radikal bebas ini.

Dalam satu penelitian, tikus dibagi menjadi beberapa kelompok, dengan beberapa tikus diberi makanan normal dan tikus lain diberi makanan tinggi lemak.

Satu kelompok tikus diberi diet tinggi lemak yang dilengkapi dengan lada hitam dan kelompok tikus lainnya diberi makan diet tinggi lemak yang dilengkapi dengan piperin.

Tikus yang diberi diet tinggi lemak yang dilengkapi dengan lada hitam atau piperin memiliki penanda kerusakan radikal bebas yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan tikus yang hanya diberi diet tinggi lemak. Memang, penanda kerusakan radikal bebas mereka sebanding dengan tikus yang diberi diet normal.

Piperine juga memiliki sifat anti-inflamasi. Peradangan kronis terkait dengan berbagai penyakit, termasuk penyakit autoimun, seperti rheumatoid arthritis.

Di sini sekali lagi, penelitian pada hewan telah menunjukkan bahwa piperin mengurangi peradangan dan rasa sakit pada tikus dengan arthritis.

Lada hitam juga dapat membantu tubuh menyerap senyawa bermanfaat tertentu dengan lebih baik, seperti resveratrol – antioksidan yang ditemukan dalam anggur merah, beri, dan kacang tanah. Studi menunjukkan bahwa resveratrol dapat melindungi terhadap penyakit jantung, kanker, Alzheimer dan diabetes.

Masalah dengan resveratrol, bagaimanapun, adalah bahwa ia cenderung pecah sebelum usus dapat menyerapnya ke dalam aliran darah.

Lada hitam, bagaimanapun, telah ditemukan untuk meningkatkan “bioavailabilitas” resveratrol. Dengan kata lain, lebih banyak tersedia bagi tubuh untuk digunakan.

Lada hitam juga dapat meningkatkan penyerapan kurkumin, yang merupakan bahan aktif dalam bumbu kunyit anti-inflamasi yang populer.

Para ilmuwan menemukan bahwa mengkonsumsi 20mg piperin dengan 2g kurkumin meningkatkan ketersediaan kurkumin pada manusia sebesar 2.000 persen.

Penelitian lain menunjukkan bahwa lada hitam dapat meningkatkan penyerapan beta-karoten, senyawa yang ditemukan dalam sayuran dan buah-buahan yang diubah tubuh menjadi vitamin A.

Beta-karoten berfungsi sebagai antioksidan kuat yang dapat melawan kerusakan sel. Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi 15mg beta-karoten dengan 5mg piperin sangat meningkatkan kadar beta-karoten dalam darah dibandingkan dengan mengonsumsi beta-karoten saja.

Piperin dan kanker Lada hitam mungkin juga memiliki sifat melawan kanker. Studi tabung menemukan bahwa piperin mengurangi reproduksi sel kanker payudara, prostat dan usus besar dan mendorong sel kanker untuk mati.

Para peneliti membandingkan 55 senyawa dari berbagai rempah-rempah dan menemukan bahwa piperin adalah yang paling efektif dalam meningkatkan efektivitas pengobatan khas untuk kanker payudara triple-negatif – jenis kanker yang paling agresif.

Piperine juga menunjukkan efek yang menjanjikan dalam meminimalkan resistensi multi-obat dalam sel kanker, yang berpotensi mengurangi efektivitas kemoterapi.

Sebuah peringatan. Semua hal ini cukup tidak pasti, karena sebagian besar penelitian dilakukan pada kultur sel atau hewan. Dan eksperimen semacam ini tidak selalu “menerjemahkan” ke manusia.

Namun, Anda dapat cukup yakin bahwa menambahkan beberapa butir lada ekstra ke makanan Anda tidak akan membahayakan Anda – dan mungkin bermanfaat.(frida)

Kirim pesan
Butuh bantuan?
Hai, apa kabar?
Apa yang bisa kami bantu?